19/11/2010

Di mana tersisanya 24 jam itu?

Hari keempat keberadaan di rumah.Masih punya beberapa minggu cuti yang berbaki.Amat berharap cuti kali ni dapat dimanfaatkan  semaksimumnya. Tidak mahu sisa waktu itu berlalu pada perkara yang tiada faedah penghujungnya. Perancangan cuti saya berjela panjang antaranya mengulang Al-Quran, mengkhatam beberapa buah buku, menjadi fasilitator kem dan banyak lagi.Semoga  perancangan itu tidak terlakar di atas kertas semata-mata, bukan atas dasar semangat cuma.Work your plan!
 Peringatan untuk diri:

"Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan berpesan-pesan dengan kebenaran serta nasihat-menasihati dengan kesabaran"        (al-'Asr: 1-3)

" Kewajipan lebih banyak daripada waktu yang ada" ( As-Syahid Imam Hassan Al-Banna )


“ Masa itu umpama pedang. Jika kamu tidak memancungnya, ia yang akan memancung kamu.” (Saidina Ali)

Sabda Rasulullah;
"Rebutlah lima perkara sebelum lima perkara. Mudamu sebelum tua, sihatmu sebelum sakit, kayamu sebelum miskin, senangmu sebelum susah dan hidupmu sebelum mati." ( At-Tirmidzi)

Terlalu banyak peringatan tentang masa.
Renungilah, sejauh mana kita mengambil peringatan itu? Muhasabahlah, adakah kita memberikan hak yang sewajarnya pada 24 jam yang ada? Di manakah tersisanya 24 jam itu?

video

No comments:

Post a Comment